Toko Abdu Pojok Busana Ikhwan
0 items in your shopping cart

No products in the cart.

Al-Jannah dan Kenikmatannya – Bagian 2

Halaqah 72 – Beriman Kepada Hari Akhir
Al-Jannah dan Kenikmatannya – Bagian 2

Luas surga adalah seluas langit dan bumi.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman:

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ 

“Dan hendaklah kalian berlomba-lomba untuk mendapatkan ampunan dari Rabb kalian. Dan berlomba untuk mendapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi” (Ali-Imran: 133)

Para penduduk surga akan mendapatkan rumah-rumah yang mewah.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman:

لَكِنِ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ لَهُمْ غُرَفٌ مِّن فَوْقِهَا غُرَفٌ مَّبْنِيَّةٌ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ

“Akan tetapi orang-orang yang bertakwa kepada Allah, bagi mereka kamar-kamar di dalam surga, yang di atasnya ada kamar-kamar yang dibangun” (az-Zumar: 20)

Rasulullah ﷺ telah mengabarkan tentang bangunan dan tanah di surga. Ketika beliau ﷺ ditanya oleh para sahabat tentang bangunan surga.

Beliau ﷺ berkata:
“Batu bata dari perak dan batu bata dari emas, lumpurnya bau wangi kasturi yang sangat harum. Kerikilnya mutiara dan batu mulia. Tanahnya elok seperti warna za’faron” (Hadits shahih riwayat Tirmidzi)

Di dalam sebuah hadits Rasulullah ﷺ mengabarkan bahwasanya:
“Orang yang shalat dua belas raka’at setiap hari, maka akan dibangunkan rumah di surga” (HR. Muslim)

Maksud dari dua belas raka’at adalah shalat rawatib yang terdiri dari empat raka’at sebelum dzhuhur, dua raka’at setelah dzhuhur, dua raka’at setelah maghrib, dua raka’at setelah isya’ dan dua raka’at sebelum shubuh.

Di dalam surga juga ada kemah.

Rasulullah ﷺ bersabda:
“Kemah di surga terbuat dari mutiara-mutiara yang berongga dalamnya, tinggi kemah tersebut 30 mil ke atas” (HR. Bukhari)

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى mengabarkan dalam Surat Al-Baqarah: 25, dan juga ayat-ayat yang lain bahwasanya surga di bawahnya mengalir sungai-sungai.

Dan Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى mengabarkan di dalam ayat yang lain bahwa di dalam surga ada sungai dari air yang tidak akan payau, ada sungai dari susu yang tidak akan berubah rasanya. Ada sungai-sungai dari khamr yang lezat bagi orang-orang yang meminumnya, Dan ada sungai-sungai dari madu yang tersaring lagi bersih (Lihat Surat Muhammad: 15)

Dan di antara sungai-sungai yang ada adalah Al-Kautsar, sungai yang Allah berikan untuk Rasulullah ﷺ.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman:

إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ

“Sungguh Aku telah memberimu wahai Muhammad, Al-Kautsar” (al-Kautsar: 1)

Di dalam surga juga ada mata air-mata air yang mengalir.

Allah سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى berfirman:

إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ

“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada di dalam kebun-kebun dan mata air-mata air yang mengalir” (adz-Dzariyat: 15)

Dan di antara nama mata air surga adalah salsabil (Lihat al-Insan: 15)

Di dalam surga juga ada pohon-pohon.

Rasulullah ﷺ menyebutkan di dalam sebuah hadits:
“Sesungguhnya di dalam surga ada sebuah pohon yang apabila seorang pengendara berjalan menuruti bayangannya, yaitu bayangan pohon tersebut, niscaya 100 tahun dia tidak akan selesai” (HR. Bukhari)

Dan di antara pohon surga adalah Sidratul Muntaha yang Allah sebutkan dalam surat an-Najm: 14.

Adapun bau wanginya maka Rasulullah ﷺ telah mengabarkan di dalam hadits yang shahih yang diriwayatkan oleh Tirmidzi dan Ibnu Majah:

وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ سَبْعِينَ خَرِيْفاً

“Sungguh bau wangi surga tercium dari jarak perjalanan 70 tahun”

 


* Postingan ini hanya catatan admin tokoabdu.com dari hasil mendengar audio yang disampaikan pada grup HSI
* Tetap disarankan mengikuti program HSI Abdullah Roy agar lebih mendapatkan faidah ilmu dan juga mendapatkan sanad ilmu karena mendengarkan audionya secara langsung

Dian Amrillah

Kelahiran Desa Damarpura, OKU Selatan, Sekolah di Baturaja, Kuliah di Tangerang dan kini menetap bersama keluarga di Kota Baturaja, Kabupaten OKU, Propinsi Sumatera Selatan